Mahasiswa Rantau = Pas2an

March 2, 2007 at 5:06 am (Asal Ngomong dan Curhat)

Bulan Februari ini, saya baru benar2 dapat merasakan nikmatnya jadi mahasiswa rantau dengan uang yg ngepas di kantong (kalo ga mau dibilang kurang sehh). Jujur aja, selama saya di Bandung, saya nyaris tidak pernah kekurangan uang (ini satu hal yg paling saya syukuri). Lha gimana mo kekurangan, klo uang bulanan saya aj 750 ribu, padahal klo dipikir2 masih banyak orang yg menghidupi keluarganya dengan uang segitu. Uang segitu, bagi saya jauh lebih dari cukup, apalgi jika mengingat saya tidak ngekos. Saya selama ini tinggal di rumah tante, yg mau mengizinkan saya ikutan nebeng di rumahnya dengan ikhlas. Hm, di rumah tante saya itulah terdapat cukup kebebasan yg saya perlukan. Kebebasan utk menulis, kebebasan utk berorganisasi, dll. Tante saya merupakan orang yg pendiam (kalo ga mau dibilang cuek), yg jarang keluar dari kamar. So, beliau jarang mempermasalahkan mengenai aktivitas keseharian saya. Beliau juga sangat jarang melarang saya utk melakukan berbagai hal. Pokoknya bener2 cuek. Untungnya, saya bisa menjaga kepercayaan yg beliau berikan. Walaupun beliau cuek, toh saya jg tetap mempergunakan kebebasan yg saya miliki utk hal2 yg berguna. Ok, kembali ke laptop ^_^, walaupun uang saku saya 750 rb, tp toh saya tiap bulan juga memiliki kebutuhn2 yg kira2 berimbang dgn pendapatan saya. Nyaris tiap bulan saya pasti memiliki kebutuhan yg memang membutuhkan uang ekstra. Misalnya, bulan November, saya butuh uang ekstra utk pulang ke jogja, beli kado buat “doi”. Nah klo Desember beda lagi, Saya harus keluar uang ekstra utk berbagai macam iuran (ya iuran natal, iuran sosial, dll) dan kebuthn utk menyambut ujian akhir semester (seperti buku2 pelajran, fotokopian soal, kado Natal, dll). Januari, saya punya agenda lain. Karena bulan itu saya berlibur di Jogja, ya uang itu takpake utk berlibur ke jogja, membiayai gathering ma temen2, dll. Anyway, pulang ke Jogja itu selalu membutuhkan biaya ekstra, minimal utk ongkos pulang perginya (diitung2 utk pul-pergi sekitr 180 rb-an). Klo dibilang boros juga engga seh, toh nyatanya, tiap bulan pasti ada sisa minimal 50rb.

Nah, klo bulan Februari kemaren itu, saya mengalami kesulitan keuangan. Bulan itu saya mendapatkan jatah sebanyak 500 rb, yg berarti ada pemotongan sekitr 250 rb tanpa alasan yg ga pasti. Uang itu pun harus saya ambil di teman kakak saya (maklumlah, selama ini yg membiayai biaya hdp saya itu ya cuma kakak saya seorang). Jadi ceritany, teman kakak saya itu minjem uang ke kakak. Dia janji akan mengangsur pinjamanny perbulan senilai 500rb. Ok, bagi saya 500rb itu dirasa masih cukuplah. Eee, ternyata baru awal bulan, motor butut saya bermasalah. Yup, motor tua saya itu tiba2 macet (padahl biasanya ga pernh). Awalny seh saya coba bongkar sendiri, eee.. malah ga bisa mbalikinnya lagi…T_T. Akhirnya, motor itu saya bawa ke bengkel. Ah, setelah didiagnosa, ternyata motor saya mengidap penyakit lama, masalh kelistrikan, Katany sepul dinamonya kebakar, en harus diganti yg baru. Y udahlah, sekalian aja saya ganti beberapa komponen lain. Jah, ujung2nya saya harus mengeluarkan ekstra 85rb utk mmperbaiki motor itu😦 . Weleh, abis neh uang. Padahal 2 hari yg lalu saya baru saja mengeluarkan 150 rb utk belanja bulanan, 50 rb utk pulsa, 40 rb utk pinjem film, dan 20 rb utk keperluan lain. Dammit, berarti uang yg tersisa hanya sekitar 150rb, ahh padahl ini baru awal bulan. Sial, kalo diitung2, saya bakal ngluarin uang sekitar 80rb utk beli bensin. Motor saya itu sangat rakus dlam mengkonsumsi bensin. Dia itu kayak unta, klo minum banyak bgt. Seminggu saya menghabiskan uang 20rb utk membelikannya minum…Oklah, berarti itunganny secara bruto, saya tinggal memiliki uang 70 rb lagi utk bertahan hidup selama 1 bulan. Klo diitung2 lagi, saya bulan Februari kemaren akan menghabiskan uang sekitar 16 ribu utk parkir (ini yg paling ga kusuka dari ITB, klo parkir harus bayar). Kasarnya, saya minimal harus menghabiskan uang 4 ribu per minggu utk parkir, itu berarti dalam seminggu saya biasanya parkir sebanyak 8 kali. Sampai di sini, saya mulai panik. Lha gimana mungkin saya bisa bertahan hidup dengan uang 54 rb ??? Alhasil, saya harus ngrelain ambil uang tabungan senilai 50 rb utk menutupi kekurang saya. Terpaksa deh, saya kalo siang hari harus puasa dulu, ga jajan, walau sampe sore saya tetap puasa aj dulu. Jajan klo emang dah terpaksa aj. Wah, apalgi bulan ini saya sempat sakit, jadi lagi2 saya harus keluar uang ekstra sekitar 50rb tuk beli obat dan vitamin. Masih belum berakhir juga, ternyata uang saya terus susut. Saya harus mengeluarkan uang 20 rb utk beli buku olahraga (yg ini harus beli en ga bisa pinjem). Anjirr, sampai tgl 10 Februari, uang yg tersisa tinggal 34 rb (uang bensin dah diabaikan). Untungnya, saat saya sedang frustasi mikirn uang, teman saya pada hari Sabtu mengajak bermain bulutangkis. Hm, ide bagus tuh. So, langsung aj kuterima tanpa takpikir lagi. Tebak deh, ternyata setelah asik bermain, saya diminta iuran utk bayar uang sewa lapangan T_T. Kata temenq seh ga banyak, cuma 8 rb aj. Tp buat saya, uang segitu sangat2 berarti leeee. Y udah, sembari menangis dalam hati, saya bayar juga tuh….

Hiks2…sebelum tanggal 20, uang saya bener2 dah habis, bahkan utk bayar parkir pun ga mampu. Wah, untungny saya masih inget klo tabungan saya masih ada isinya, ga banyak, tinggal 300 ribuan seh, tp klo cuma diambil 50 rb, saya rasa tidak akan jadi masalh. Lha, takkira dengan ngambil uang, saya udah bebas dari pengiritan ini..ternyata masih belum toh. Selama 10 hari terakhir, saya harus ngeluarin uang ekstra 10 rb utk fotokopi modul dari dosen, 10 rb utk beli pulsa lagi, 10 rbu utk ngenet. Untungnya saya masih dapat bertahan dengan uang 20 rb yg tersisa sampe akhir bulan. Ketika bulan Februari berakhir, uang yg ada di dompet saya hanya tersisa 500 rupiah. Anjir, pas bgt tuh. Wuih, bener2 ngrasain ga enakny jadi mahasiswa rantau yg kerapkali mengalami kesulitan keuangan..Tp at least, saya jadi belajar utk lebih berhemat dan berjaga2 kalo2 ada keperluan mendesak yg membutuhkan uang ekstra. Bagi mahasiswa rantau, saya sarankan utk menghemat uang Anda sebisa mungkin, klo bisa ga usah jajan deh klo ga penting, sukur2 klo ga usah makan sekalian aj ^_^. Pokokny jgn boros klo di awal bulan, yg irit aja, ketimbang ngalamin rasanya kesulitan ekonomi kyk saya😛.

~Broken Hearted, 1 Maret 2007, 23:19~

~Nasibnya jadi anak rantau….~

4 Comments

  1. diditjogja said,

    ckckckckc….gile…gile….lengkap bener laporan keuangannya…
    heheheh

    lho!
    januari ke jogja to?
    kok gak ikutan go-blog gathering!!
    wah, kapan maen ke jogja lagi?

  2. yesalover said,

    wahh maaf bos, januari kemaren saya belom tau klo ada andong……hmm, juni kalee..sante aj bos, aq janji klo pul, tar pasti dateng…

  3. ashr said,

    saya bukan anak rantu..
    jadi kurang mengerti keadaan anak rantau..
    tapi klo masalah keuangan sih,, sama2 aja..
    toh keuangan saya amat dibatasi ama ortu..

  4. fuad si tampan said,

    WIJEN…
    ai lop you..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: