Mengapa Saya Menyukai Orang (Keturunan) Chineze ??

February 9, 2007 at 10:27 am (Asal Ngomong dan Curhat)

Saya, jujur saja bukan orang keturunan, walaupun keadaan fisik saya mirip dengan mereka. Dulu, waktu di Jogja, banyak orang mengira saya adalah keturunan, padahal kalau dilihat di kaca seh, kayaknya ga mirip sama sekali koq… Emang seh, kulit saya itu putih, matanya agak kecil, tp ga sipit, en agak sayu2 gitu (katanya kyk orang habis minum alcohol T_T). Apa mungkin gara2 saya banyak bergaul dengan orang2 keturunan ??? Atau gara2 saya Cuma bisa naksir ma ce keturunan aj???…Coz kyknya klo ma ce laen, udah ga nafsu ^_^. Tapi ada beberapa hal yang saya suka dari orang2 seperti mereka, dan sampai saat ini, merupakan cirri khas dari ras itu. Sikap2 itu sangat saya kagumi, bahkan saya banyak belajar dari mereka. Mungkin, saya punya beberapa prinsip yg sama kyk mereka, jadi yah enak2 aj klo bisa mempelajari sikap2 mereka. Sikap itu antara laen :

• Perhitungan dan Disiplin
Nah, sikap ini yg paling saya suka. Mereka -pada umumnya- adalah tipe orang yang sangat perhitungan, nyaris dalam segala hal. Bisa dibilang, sikp perhitungan mereka itu menyebabkan segala yg dilakukan lebih efisien. Apalagi klo masalah uang, mereka orangnya bisa disiplin bgt, klo emang ga perlu, uang ga akan dibelanjakan. Tapi ada juga seh beberapa yang –mungkin karena saking kayanya- suka menghambur2kan uang. Hal ini juga yang –menrt saya- menjadi kunci sukses mereka dalam berusaha. Menurut pengamatan saya (terutama dari teman2), orang2 itu klo mo buka usaha, pasti benar2 dihitung untung-ruginya; apakh usah itu bisa berhasil ???; Berapa kira2 untung/ruginya ???, pokoknya mereka bisa memperhitungkan dengan cermat setiap rencana yang disusun.

• Passion
Nah, mereka juga punya passion yang besar terhadap minat yang mereka miliki. Jadi, ga sekedar punya minat, tp mereka juga punya passion. Kalo udah gitu, mereka bakal nglakuin apa aj utk mencapai tujuan mereka.

• Rasa setia kawan (terhadap sesamanya) tinggi
Menrut pengamatan saya, mereka sangat setia kawan terhadap sesamanya (sesame ras-red). Based on my experience, mereka sebisa mungkin akan mempergunakan produk/jasa yg dihasilkan oleh sesamany. Selama ini, saya mempunyai banyak teman yg klo mo makan ato mo beli barang, pasti di rumh makan/toko yg penjualnya juga dari kalangan sendiri. Tapi inget, ga semuanya kyk gini loh…. Jadi ya wajar aj klo pembaca sering liat took/tempat usaha mereka, banyak dipenuhi pelanggan yang berasal dari kalangan sendiri. Ga cuma itu, mereka juga suka mempromosikan usaha2 kalangan mereka (yg baru buk-exmple) ke orang kalangan mereka juga. Jadi contohnya, klo lagi ngrumpi en ngomongin tempat makan, bias any mereka ngomong gini neh, “Eh2, tau ga, si x tu buka warung makan baru loh, kapan2 kita makan di sana aja. Ayo2, makan di sana aja….”. Nah, saya pribadi seh salut ma sikp seperti ini….coz saya liat seh, sikap2 seperti ini masih jarang dimiliki orang dari golongan laen (sepengetahuan saya).

• Kerja Keras dan Ga Gengsi
Prinsip seperti inilah yang coba saya pegang selama ini. Org2 seperti mereka, biasanya workaholic. Mereka juga ga pernah gengsi klo lagi menjalankan usaha, contohnya ada teman ibu saya, yang ga gengsi menawarkan makanan, secara door to door. Ia juga ga pernaha gengsi mengakui pekerjaannya, sebgai penjual makanan keliling. Hal seperti ini sangat kontras (terutama pada kebanyakan teman2 saya yg laen-yg bukan keturunan), mereka selalu gengsi klo orang laen tau pekerjaan mereka. Banyak juga yg masih gengsi klo ortu mereka jualan ke pasar, dagang kecil2an, dll. Ibu saya seorng penjual emping jagung (tau ndak???enak loh, non kolesterol, ada yg pengen nyoba???), toh saya juga cuek2 aj…Malahan, saya kadang2 bangga klo harus mendistribusikan emping ke toko2. Walaupun pada awalnya saya sempat gengsi juga, lha wong saya tu anak mantan direktur jeh, koq malah jual emping… Tapi, setelah dipikir2, yang penting kan halal, lagipula dengan membantu ortu jualan, saya juga dapet ilmunya kan??? Dari kecil saya emang dididik utk ga gengsi (walaupun itu saya akui sangat sulit). Sewaktu kelas 2 SMA saya pernah jadi guru les, yang tiap sore harus keliling2 utk ngeles-i. Gara2 itu pula, saya sempat mo disumbang uang ma kakak pembimbing rohani saya, karena saya dikira sangat kekurangan uang/ga isa bayar uang skul, shgga ampe ngeles-I segala……Sempet juga, dulu saya jualan Koran di pinggir jalan, tp ga lama, cuma 1 mingguan. Saat itu saya pengen ngrasain suka-dukanya penjual Koran, en saya emang ga ada niat utk cari uang. Karena cuma pengen ngrasain aja, jadi uang hasil jualannya (Saat itu paling sehari maksimal dapet 20 rb), saya bagi2 ke pengamen/pengemis di jalan. Yah, saat itu saya masih kecil (klo g salah kelas 3 smp), jadi ga buth uang banyak. Tp dari pengalaman itu saya bisa ngrasain, klo jualan Koran itu ga mudah. At least, saya jadi tau rasanya panas matahri klo lagi jualan, ngrasain diumpat2 orang, ngrasain sakit hati gara2 dicuekin orang, ngrasain andaikata koran2nya ga laku, ngrasain capeknya, dll. Semenjak itu, saya jadi lebih menghargai orang2 yg ada di pinggir jalan, orang2 yg termarginalkan.

O iy, tadi itu beberapa sikap dari orang2 keturunan, yg sangat saya kagumi…Sebenernya masih bnyk seh, terutama tentang ce chinz, tp satu hal yg sangat saya suka dari ce chnz, mereka tu putih en imuttttt bgt. Pokoknya klo liat ce chnz, bawaany cuma horny aja (maksudnya horny utk nyubitin pipi^_^)Pada artikel yg laen, saya akan mengemukan, mengapa saya tidak menyukai orang2 keturunan Chineze….

~Broken Hearted, Bandung, 9 February 2007, 2:06 PM~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: